Review My Skin Care

naaaah udah lama banget nih ga nulis blog, sekarang giliran gue mau corat-coret cerita tentang skin care gue.

hmm okee bermula awalnya dari cerita waktu gue masih smp ini. Berhubung anak smp yang masih ababil dalam segalanya termasuk dalam hal pelembab wajah. Awal mula gue pake pelembab tuh gara-gara gue sirik aja ngeliat temen-temen udah pada centil gitu pake pelembab macem-macem terlebih lagi cream dokter lagi. Padahal kan emang masih kecil yaa belum waktunya berdandan ria. Nah gue mulai dengan memakai Pond’s cream sebagai pelembab. Muka gue cocok-cocok aja tuh pake ponds sampe gue sma kelas 2. Wajah ga kering tapinya suka sering berkeringet gitu di daerah bawah idung, jadinya hrs sedia tisue terus deh.

Nah berhubung kulit gue ga putih , bisa dibilang item gitu, gue tertarik sama iklannya olay tuh karena kayaknya enak aja dipake. Gue pake olay kira-kira sampe 3 sma lumayan awet lah. Tapi entah kenapa gara-gara stres UAN kali yaa, muka gue jadi jerawatan gitu. Tapi sebeumnya gue inget tuh asal mula si jerawat tuh dari bedaknya temen yang ditemplokin ke muka gue dengan tebelnya untuk alesan mau foto biar keliatah cerah. Alhasil muka gue jerawatan. Untung aja bisa disembuhin ke dokter kulit.

Waktu gue masuk kuliah, gue pake salah satu skin care yang inisialnya “N”. Di skin care ini gue dikasih cream pagi, malem, toner, cleanser, anti iritasi, dan sabun cuci muka + chemical peeling yang total harganya ampe 600 ribuan. Bukan harga yang murah bai kantong mahasiswa nih. Untung hasilnya pun memuaskan. Kulit jadi sehat, cerah dan ga kering. Tapi yang namanya kulit kan kadang suka bosen juga tuh, jd selama 2 tahun pake skin care ini baik-baik aja. Tiba-tiba muka gue tipis, suka merah kayak kepiting rebus, dan juga suka kelupas-kelupas gitu kulitnya. Ah serem deh pokoknyaa ahirnya gue memutuskan untuk berenti dari produk-produk skincare tersebut.

Selepas dari skincare, kulit gue jadi sensitive dikit-dikit pake sesuatu malah iritasi lah, alergi lah, untungnya ga jerawatan sih. Tapi larinya ga ke jerawat tp malah ke alergi. Kulit bener-bener jd sensitif gabisa dipakein apa-apa. Waduuuhhh……sempet stress juga nih masalahnya lama-lama kulit jadi kering, gatel, dan kusam. Sempet punya pikiran untuk ke dokter kulit tapi gue udah bersikeras gamau pake cream dokter-dokter lagi karena tkt ketergantungan kayak gini nih.

Akhirnya setelah searching di google, katanya lagi booming Snail Cream nih. Bisa dipake untuk kulit sensitif dan bisa memperbaiki keadaan kulit. Merk yang ditawarkan pun bermacam-macam. Dan akhirnyaa gue memilih Snail Street Cream.

snail street   Kalo bisa dibilang ini cream emang ajaib, karena apa? Karena ini cream bisa memperbaiki kulit gue yang bisa dibilang rusak karena kecanduan skincare yang akibatnya kulit alergi terhadap segala apapun dan kecuali Snail Cream ini nih.

Awalnya, gue pesen online gitu, karena ga ada yg jual di Indonesia. Adanya di Jepang dan Korea, dan produk ini merupakan salah satu produk terlaris di Negaranya.

Dengan perasaan deg-degan gue pake tipis2 ke wajah, dipetunjuknya dipake 2 kali sehari pagi dan malam. Oke gue turutin deh, gue cuci muka dulu sebelumnya pake sabun bayi, baru pake snail cream ini. Creamnya lembut banget, enggak perih, ada spatulanya jadi higienis kalo untuk pemakaian cream nya, Lengkap dan harganya cukup mahal lah ya 270 ribu 50 mg. Hmm ga sebanding lah sama krim dokter yang harganya mahal juga tapi dikit doang.

2 Minggu kemudian setelah memakai Snail cream ini, gue bener2 takjub ….karenaaa alergi diwajah gue sembuh dong, tinggal ruam kasarnya aja. Gue semakin rajin pake creamnya berharap kulit gue bisa balik. dan akhirnya sampe sekarang gue udah pake sebulan lebih muka gue kembali seperti semula, ga alergi, ga ada ruam kasar. ga kusam, lembut banget daaan yang paling penting cream ini anti jerawat juga lohh, dan lumayan bikin wajah cerah karena ada kandungan arbutin nya. Pokoknya Lengkap deh…

Saran gue nih : Pakelah kosmetik yang cocok di kulit, dan jangan sekali-kali untuk coba-coba karena penyesalan akan datang, dan kalo bisaa hindari obat-obatan dokter karena akan muncul ketergantungan dan ujung-ujungnya harus balik lagi deeh, rugi kan? uang habis terkuras, kulit juga ketergantungan..Jadi pake yang alami yang lebih baik…..

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: